Kamis, 04 Juni 2020

# Covid 19 Test # Life

PENGALAMAN TES COVID-19 DI RS SURABAYA


Assalamualaikum 🌸🌸🌸

Apa kabar hari ini ? Udah sarapan belom ?  Semangat yaa, apapun yg terjadi pasti ada hikmah yg kadang kita nggatau sebesar apa kebaikannya. 
- kata kata untuk diri sendiri - 😊 

Aku masih rebahan doang nih, masih menikmati recovery setelah pulang dari rumah sakit. Tapi kali ini yg bakalan aku ceritain adalah sedikit tentang tes Covid 19 aku di salah satu RS di Surabaya. Nah ngapain segala pake tes Covid 19 ? 

Aku ngga sakit :D 


Jadi gini ya sebelumnya aku ngga sakit ko, alhamdulillah sehat cuma badannya emang special. Untuk beberapa hal aku ngga sekuat orang lain, sampe kata bunda aja kalo nginjek tahu ngga bakalan penyet. Hmmm yakalii πŸ˜… 

Okay jadi aku tuh ada jadwal ketemu dokter untuk tindakan medis di RS. Ini pertama kali buat aku, and its not easy at all. Maafin tapi aku belom bisa cerita tentang apa, mungkin lain kali kalo udah lebih baik keadaannya. 

Nah aku sama abi juga bunda aku berangkat sore karena harus udah di RS pkl 16.00. Sampai di RS kami ketemu security di depan pintu masuk lobby nya, ditanyain untuk keperluan apa. Trus pak security bilang kalo yg boleh masuk cuma 1 orang, nah kaget dong kirain cuma pasien aja yg boleh, huaaaa masa iya si cuma sendirian 😭 ternyata maksudnya hanya pasien dan 1 pendamping doang. Udah sedikit lega, tapi khawatir jadinya harus pilih siapa yg bakalan nemenin di dalem RS. Trus bunda bilang mau nungguin aja di luar, karena disedian kursi kursi gitu. Tapi karena pertimbangan ini dan itu, akhirnya kita maksa bunda pulang dan tungguin di rumah. 

Kenapa tes Covid 19 ?


Setelah pake sanitizer dan cek suhu tubuh baru dibolehin masuk, trus di bagian pendaftaran, aku dikasih tau kalo sebelum tindakan medis di RS harus dilakukan tes Covid 19 dulu. Karena tindakan hanya bisa dilakukan setelah pasien dinyatakan bebas Covid 19 yg sekarang jadi pandemi global ini. Apalagi di Surabaya angka positifnya tinggi dan udah jadi zona hitam segala 😷 sedih banget ya, emang aku juga liat sih masih banyak orang yg belum sadar dan waspada sama dirinya sendiri tentang bahaya virus ini. Sampe kadang heran dan kesel kesel sendiri. 

Walopun emang umur manusia udah ditentuin sama Tuhan, tapi seengganya kan harus usaha dan waspada. Yaudah deh next, aku sebenernya udah dikasih tau dokter kalo bakalan ada tes Covid 19 nya dulu. Nah tes ini bisa dilakukan terpisah di lab atau langsung di RS. 

Ambil sample darah - IGD


Ohya kebijakan RS bisa aja beda beda, nah kalo di RS kemaren selain pasien, pendamping pasien juga wajib melakukan tes Covid 19 ini. Okay setelah menunggu, kami akhirnya dipanggil ke ruang IGD untuk pengambilan sample darah. 


Foto ini aku ambil dari bed karena aku pengambilan sample darahnya sambil di bed. Nah kalo yg lagi duduk di kursi keliatan kakinya itu abi, dan lagi ambil sample darah juga. Suster IGD nya juga baik dan ramah banget. Karena tau akunya lagi ngga santai alias lagi tegang banget, susternya juga ngajakin aku bercanda loh.  



Setelah itu kami duduk lagi di lobby untuk tunggu hasil lab nya keluar. Aga deg degan nih pas nungguin, sambil berdoa terus semoga negatif dan bisa ke tahap selanjutnya. 

Negatif atau Non Reactive 


Tadaaaa sekitar 30 menit suster nya panggil aku lagi untuk ke IGD, untuk persiapan proses selanjutnya. Kami dikasih tau kalo hasil tes kami berdua negatif hyeeeey alhamdulillah πŸ˜‡ 

Padahal kaki aku tuh udah gemeteran banget, tangan juga sampe keringetan hahaha emang aku tuh paling takut kalo soal ke RS. Semua alat" nya kayanya serem. Dasar lemah ya πŸ˜†

Nah setelah itu aku sama abi baru bisa ke tahap selanjutnya yaitu tujuan aku ke RS di awal (untuk operasi). Nanti kapan" aku tulis ceritanya ya ✌



Karena semua yg urusin abi selama aku dirawat, nah setelah pulang dan sampe rumah aku dikasih tau kalo kami dapet surat keterangan hasil tes Covid 19 nya yg menyatakan hasil tes kami non reactive. 

Walopun sekarang udah lega dengan hasil yg non reactive, tapi kami juga tetep waspada dan peduli atas diri kami sendiri, dengan selalu cuci tangan, pake masker kalau ke luar rumah, ke luar pun karena bekerja, dan kalau ada keperluan mendesak, selalu jaga kebersihan sampe baju yg dipake keluar harus udah langsung dibuang ke cucian πŸ˜…

Yaah namanya juga manusia bisanya berusaha dan berdoa semoga semua kesulitan ini segera selesai, semoga pandemi Covid 19 segera berakhir. Kalian juga jangan males ikutin panduan atau protokol kesehatan di masa pandemi ini ya. 🧑 Menahan diri emang sulit, tapi ini bentuk sayang kita terhadap diri sendiri dan juga keluarga maupun orang orang di sekitar kita. Aku juga kangen banget nih sama keluarga di rumah, Tapi apa boleh buat, bisanya cuma telpon dan video call doang sekarang. Selain itu dengan kita sehat dan peduli, kita bisa membantu para tim medis yg udah jadi garda terdepan penanganan Covid 19 ini. 

Ohiya tapi karena aku harus operasi di RS akhirnya bunda aku datang sebentar untuk jagain aku. Jadi nih walopun aku mengalami musibah tapi aku masih bersyukur karena masih diberikan kesehatan dan bisa ketemu bunda walopun cuma bentar. Soalnya bunda harus buru buru balik nungguin adik bungsu di rumah. 

Well then, segini dulu yaa ceritanya kalo ada yg mau ditanyain feel free untuk contact aku di @rifka.malik atau bisa di kolom komentar di blog 

Stay healthy and stay happy yaa, see you ❣ 










Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hi, feel free to leave your comments here :) and please note that I'll be happy to read and reply, but any inappropriate comments will be removed immediately. Don't forget to click "notify me" to inform you any response. Thank you for reading, hope you'll find something helpful. Xo, Rifka Malik