Sabtu, 01 September 2018

# Hijrah Story # Korea

CERITA AWAL PERJALANAN HIJRAH di KOREA..




Assalamualaikum..

Well, cerita soal perjalanan hidup apalagi soal hijrah gini sebenernya bingung harus dimulai dengan apa.. aga takut juga ini udah bener belum, tapi akhirnya pengen nulis siapa tau ada yg lagi akan berhijrah jadi punya pandangan yg baru. Nulisnya bakal random ini mah, bacanya santai santai yaa .. ✌πŸ’ƒ

Hijrah sendiri bukan lagi artinya pindah dari suatu tempat ke tempat lain kan, tapi lebih ke perubahan menjadi lebih baik dengan meninggalkan yg buruk.. Kalo aku sekarang melakukan hijrah untuk belajar meninggalkan yg buruk pun masih dibilang jauh banget dari sempurna. Hal yg paling bisa dilihat memang hijrah dari segi penampilan, ya aku sekarang sudah berhijab. 

Malaysia 


Awal keinginan untuk berhijrah dalam penampilan ini terasa waktu lagi ada kuliah di Malaysia, universitasnya bukan universitas Islam karena lingkungan nya pun sangat multi culture, beragam agama juga warga negara ada di sana.. Tapi peraturan kampusnya sangat Islami, perempuan menggunakan baju kurung untuk yg berhijab, bagi yg ngga berhijab dan non muslim harus tetap tertutup dan jelas batasan nya, bahkan aku yg jadi mahasiswa dari luar negeri pun harus mengikuti ketentuan yg sama. Entah kenapa tapi ada perasaan tenang banget waktu liatin suasana kampus juga mahasiswa nya di sana, juga ngerasain ada hal yg aneh di hati. Mungkin salah satunya yg bikin aneh adalah ketika temen baru di sana, mereka berpikir Rifka bukan orang Islam. Tapi masih belum kuat banget inginnya untuk berhijab, cuma sekedar lewat rasanya..

Balik ke Indonesia pun ngga ada pikiran pake hijab juga, kalopun kelas Agama di universitas hijabnya dipake cuma waktu di kelas aja (karena peraturan pak dosen waktu itu).. udah gitu di parkiran udah lepas lagi, lagi- pamerin rambut panjang yg paling dibanggain. 

Korea


Setelah itu ke Korea, waktu berangkat mikirnya yauda ke negara lain buat sekolah, belajar ilmu di sana. Ngga mikirin bakal seperti apa, tapi justru di Korea jadi awal semuanya dimulai. Pertama kali sampe di Korea, hari pertama banget, sendirian diem di kamar tuh jadi mikir aja tiba tiba. Jadi waktu itu aku stay nya di Samsung Apartment,  dorm yg setiap kamar harusnya berdua.. tapi aku belom ada roommate, jadi sendirian di kamar yg lumayan gede. Malem itu terasa sepi, lagi peralihan winter ke spring, yg dingin nya dingin banget. Entah karena mungkin ditambah jauh ama keluarga ato apa, tapi ngerasa banget sendirian sepi plus dingin (ada penghangat ruangan tapi anginnya tetep berasa dari sela" jendela luar).

Sedih, dan sedihnya mikir ya Allah sebenernya apa yg aku punya. Cuma Allah aja, cuma Allah yg selalu ada untuk apapun. Ngerasa banyak lah dosa, nangis dan terasa banget cuma ada Allah yg selalu dengerin semuanya. Sampe akhirnya cape dan tidur. Abis itu hari hari dijalanin masih biasa aja, masih dandan segala macem, pake baju juga kadang masih kainnya tipis. Sampe akhirnya ada moment cultural performance di mana setiap negara bakal tampilin budayanya. Karena infonya mendadak banget akhirnya aku sama satu temen, Mela, kita tampil dengan tarian ala kadarnya. Latihan berapa hari doang, dan narinya tarian ondel-ondel yg gampang banget. Kalo aja Mela juga Wulan yg nemenin selama latihan bacain tulisan ini, pasti ketawa kalo inget latihannya tiap tengah malem dan suka ngaco. Tapi ada mahasiswa S2 yg ikut tampil juga, nyanyi lagu nasional Indonesia sama nyanyi satu lagu hits anak muda.

Well, tampil deh kita dengan baju batik juga dress, rambut panjangku tergerai, nari di depan banyak orang. Banyak mahasiswi juga mahasiswa negara lain yg bilang rambutnya bagus banget, ngedeketin buat wawancara perwakilan Indonesia juga foto", banyak laki laki yg ngajak ngobrol juga kirim message di Facebook setelah itu. Karena ada Facebook untuk asosiasi semua mahasiswa asing jadi mungkin search nya gampang, I felt that something just not right. Walopun yg aku dapet memang pujian atas hal yg aku juga banggain tapi rasanya aku ngga bahagia. Setelah itu juga banyak yg kasih hadiah, ngajakin jalan (sampe nungguin depan dorm bawain tiket juga kado tapi untungnya ada alasan yg paling masuk akal buat nolak, peraturan dorm paling malem jam 10 sedangkan kelas Korea malem selesai jam 9an gitu), sejak saat itu rasanya makin ada yg ngga bener.

I felt like I wanted to change. Sampe akhirnya sebelum balik Indonesia, aku jalan sendirian nih depan kampus, keliling foto" semuanya buat kenangan sendiri dan tiba tiba waktu lagi liat" ke satu toko aku pengen beli scarf gitu karena lagi musim semi kan jadi pengen pake, mikirnya pasti bagus. Nah balik ke kamar, scarfnya ternyata panjang banget trus aga gede. Waktu cobain di depan kaca tuh malah nyobain nya justru ke kepala. Dipake leher ko aneh ya, cobalah ke kepala jadiin dupata, sampe akhirnya ku pake beneran jadi hijab.

Cerita hijrah menjadi muslimah

Inilah foto anak yg asal pake scarf jadi hijab, keliatan masih transparan juga di bagian kepalanya.. (walo sampe sekarang juga masih belom bener pake hijabnya, kadang pernah kebalik masa, sering miring", rambut amis cau nya juga sering nongol ckckck) namanya juga berproses, semua pasti ada jalannya jadi bener ya ngga ? Hehe

Nah abis pake ngerasa bagus, jalan deh lagi sendirian, pokonya nggabisa diem banget. Trus lagi jalan kali ini tuh ngerasa banget tenang, ngerasa aman, my heart was so full of something I couldn't explain. I felt so protected by hijab. No harm from bad eyes and it's like wah so proud to be a muslimah in such kind of environment. Sayangnya hari terakhir pakenya, jadi ngga ada satu foto pake hijab di Korea. Semua fotonya masih foto yg terbuka.

Niat lah kalo udah pulang aku mau pake hijab, udah mantap jiwa ❣

Rumah di Jawa


Balik dari Korea langsung deh berhijab, banyak yg ngga nyangka. Mereka mikirnya justru kalo aku balik bakalan pake baju yg ala Korea lucu", tapi ternyata malah pake hijab. Sampe ada yg bilang, Rifka dari Korea apa abis umrah ? πŸ˜„ Banyak yg ngedoain juga alhamdulilah..

Hidayah memang dateng dengan cara yg beda beda, Mungkin aku dikasih hidayah sama Allah dengan rasa malu di negeri orang, malu karena banyak mata yg melihat dan mungkin melihatnya dengan pandangan tertentu. Tapi untuk berhijrah setelah mendapat hidayah Allah pun, rasanya ngga gampang. Ada situasi yg sulit untuk dihadapin dan harus jadi pilihan dalam hidup. I started to wear hijab but I had to leave the one whom I really love, my family. I just can't share this part. I do respect them and love them a lot.

Hijabnya masih belum bisa konsisten, masih iya dan engga karena konflik batin atas situasi yg ada. Sampe akhirnya pas wisuda doang pake hijab, setelah itu balik lagi ke semula.

Kerja 


Abis lulus trus bekerja juga ngga pake hijab, ditambah lagi masuk ke bidang yg ngga memungkinkan untuk itu.  Kalo soal kerja bisa check post ku sebelumnya yaa. Setelah dijalanin kerjanya, ada laki laki baik yg datang ke rumah, menanyakan tentang pernikahan ke orang tua aku. Inilah jawaban dari Allah, meskipun ngga mudah yg harus dilaluin, tapi akhirnya ada kekuatan untuk benar benar berhijrah. Selain hijrah status juga hijrah penampilan jadi seorang muslimah yg beneran berhijab. Insya Allah.

Thoughts 


I may not be a perfect muslimah yet I know, but if we do something for the sake of Allah there will be. Aku yakin kalo kekuatan pasti Allah kasih untuk yg beneran percaya, hijrah bukan karena orang lain, bukan karena pengen cantik, bukan karena biar dapet jodoh. Tapi cuma karena Allah. Aku paling yakin justru waktu ngerasa makin malu diliat orang, juga takut kalo kalo umur yg dikasih tiba tiba habis waktunya di dunia. Kalo aja meninggal di waktu aku masih belom berusaha lebih baik lagi. Padahal Allah uda sangat baik kasih segala hal, orang tua yg sangat support dan sayang, keluarga yg baik, kesehatan, pengalaman luar biasa, kebahagiaan dan segalanya.. kenapa satu perintah Allah aja ngga mau dilakuin ? Bersyukur juga di negara ini suara adzan bukan hal yg langka, lingkungan untuk beragama juga sangat mendukung.

"Apa lagi yg aku tunggu ? Gimana kalo udah dipanggil Allah ? Ngga mungkin bisa balik lagi hidup kan, trus kapan pake hijabnya ? Aku juga pernah baca setiap langkah seorang wanita membuka auratnya ke luar rumah, maka semakin dekat ayahnya akan jatuh ke neraka.. Naudzubillah ya Allah,

What deed have I been prepared ? what will safe me in the afterlife ? One question comes after another"  semuanya ada di pikiranku waktu itu.

O Allah, help me to get closer to you ..

Alhamdulillah 


Alhamdulillah setelah menikah, hatinya makin kuat karena pasangan juga mengerti untuk kasih motivasi berhijrah karena Allah. Ngga ada paksaan sedikitpun untuk berhijab, bukan karena menikah trus berhijab.. tapi karena memang udah berniat, dan akhirnya ada jawaban untuk berhijrah dengan menikah. Kalo aja ngga nikah, mungkin aku ngga bakal resign dari kantor lama dan masih belom berhijab. Subhanallah, hidayah emang ngga disangka kapan dan di mana akan datangnya. Tapi kalo aku bilang aku rasanya nyesel kenapa ngga dari dulu aku hijrahnya, kenapa baru sekarang. Tapi selalu masih bisa bersyukur, gimana kalo ngga dikasih waktu sama sekali buat berhijab..

Setelah belajar sedikit demi sedikit alhamdulillah semakin mengerti juga semakin merasakan nikmatnya berhijrah. Aku emang bilang aku nyesel, tapi kalo ngga melalui hal* yg sebelumnya aku ceritain, ato mungkin kalo ngga ke Korea, aku ngga bakal rasain keinginan untuk berhijab kali ya..
well only Allah knows 🌸🌸

Okay then kalo ada yg lagi menghadapi apapun itu untuk berhijab, semoga hatinya bisa kuat yaa.. jalanin setiap prosesnya, dan yg paling penting jangan pernah mikir setelah berhijab akan sulit ini itu.. 

Kita kan punya Allah, waktu kita ngga nurut Allah aja Allah sangat sangat sayang kita. Apalagi kalo kita ikutin perintah Allah, pasti Allah bakal lebih sayang .  Ya kan ? May Allah bless us all the way πŸ’ŒπŸŒΈ


Thank you for reading, hopefully you'll find something helpful, πŸ’Œ Rifka Malik

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hi, feel free to leave your comments here :) and please note that I'll be happy to read and reply, but any inappropriate comments will be removed immediately. Don't forget to click "notify me" to inform you any response. Thank you for reading, hope you'll find something helpful. Xo, Rifka Malik